Kesemrawutan Fakta-Fakta G 30 S PKI, Penculik Kembali ke Lubang Buaya Tanpa Dikenali

- 28 September 2020, 20:22 WIB
ILUSTRASI Kesemrawutan Fakta-fakta G 30 S PKI.*/ /pikiran-rakyat.com/

RINGTIMES BANYUWANGI – Dalam Buku Dalih Pembunuhan Massal karya Jhon Roosa, Pagi hari 1 Oktober, Gerakan 30 September menyatakan keberadaan dirinya untuk pertama kali melalui siaran RRI pusat pada pagi hari 1 Oktober 1965.

Dalam buku tersebut dijelaskan, pasukan-pasukan yang setia kepada G-30-S menduduki stasiun pusat RRI dan memaksa sang penyiar membacakan sebuah dokumen terketik untuk siaran pagi itu.

Mereka yang memasang radio sekitar pukul 7.15 WIB menangkap pengumuman selama sepuluh menit yang terdengar seperti warta berita biasa saja.

Baca Juga: Gamer Wajib Punya, Asus Hadirkan Ponsel Gaming ROG Phone 3, Cek Fiturnya Disini

Para penggerak G-30-S menulis pernyataan mereka tidak dalam gaya bicara orang pertama, tetapi orang ketiga, seakan-akan seorang wartawan yang menyusun pernyataan tersebut.

Siaran itu dua kali menyebutkan “menurut keterangan yang didapat dari Letnan Kolonel Untung, Komandan Gerakan 30 September,” sehingga memberi kesan bahwa berita radio itu mengutip dari dokumen lain.

Suara mengelabui dari orang ketiga ini memberi suasana berita yang menentramkan.

ILUSTRASI Kesemrawutan Fakta-fakta G 30 S PKI.*/
ILUSTRASI Kesemrawutan Fakta-fakta G 30 S PKI.*/

Baca Juga: Dikenal Bikin Mabuk, Ternyata Kecubung Bisa Hilangkan Bisul dalam Sekejap

Seakan-akan para penyiar radio masih bertugas seperti biasa dan tidak ada pasukan bersenjata menyerbu masuk dan menyela siaran yang sedang berlangsung.

Halaman:

Editor: Dian Effendi


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X