Dugaan Partai Demokrat Digunakan sebagai 'Kendaraan' Pilpres, Demokrat Pecat 6 Kader GPKPD

- 27 Februari 2021, 09:18 WIB
Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti (AHY). /ANTARA/Muhammad Adimaja

RINGTIMES BALI – Partai Demokrat resmi memecat kader-kadernya yang diduga terlibat dalam Gerakan Pengambilan alih Kepemimpinan Partai Demokrat (GPKPD) pada Jumat, 26 Februari 2021.

Melalui surat resminya, kader-kader tersebut dipecat dan diberhentikan secara tidak hormat atas desakan dari para ketua DPD dan DPC Partai Demokrat.

Kader-kader tersebut diantaranya adalah Darmizal, Yus Sudarso, Tri Yulianto, Jhoni Allen Marbun, Syofwatillah Mohzaib dan Ahmad Yahya.

Baca Juga: Partai Demokrat Bakal Pecat 7 Kadernya yang Diduga Terlibat Upaya Kudeta AHY

Keenam kader tersebut dinilai terbukti dalam melakukan tindakan tidak terpuji serta merugikan partai dengan cara mendiskreditkan, mengancam, menghasut, mengadu domba, melakukan bujuk rayu dengan imbalan uang dan jabatan, menyebarluaskan kabar bohong dan fitnah serta hoaks.

Lebih lanjut, keenam kader tersebut juga menyebarluaskan isu kepada seluruh kader di daerah maupun pusat tentang Partai Demokrat yang dinilai gagal sehingga kepengurusan hasil Kongres V PD 2020 harus diturunkan melalui Kongres Luar Biasa (KLB).

Dalam surat tersebut yang Ringtimesbali.com kutip dari Twitter resmi milik Partai Demokrat @PDemokrat pada 27 Februari 2021, menjelaskan bila kepengurusan AD/ART sudah menerima pengesahan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dan sudah masuk dalam Lembaran Indonesia.

Baca Juga: Belajar Tatap Muka Dibuka Juli 2021, Presiden Jokowi Perintahkan Semua Guru Divaksinasi Covid-19

Halaman:

Editor: Muhammad Khusaini


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X