Serukan Pemberontakan, Warga Lebanon Unjuk Rasa Guncang Beirut

- 9 Agustus 2020, 23:17 WIB
Warga Lebanon yang berunjuk rasa bentrok dengan polisi dalam aksi protes di lapangan Pahlawan, pusat kota Beirut, Lebanon, Kamis (8/10). /Antara/

RINGTIMES BALI - Di tengah kemarahan publik atas ledakan dahsyat pekan ini di Beirut, sejumlah warga Lebanon pada Minggu menyerukan pemberontakan berkelanjutan untuk menggulingkan para pemimpin mereka. 

Kemarahan memuncak menjadi adegan kekerasan di Beirut pada Sabtu tengah hari (8/8). Para pengunjuk rasa telah meminta pemerintah untuk mengundurkan diri atas apa yang mereka sebut sebagai kelalaian yang menyebabkan ledakan.

Kepala Gereja Maronit Batrik Bechara Boutros al-Rahi mengatakan kabinet harus mundur jika tidak bisa "mengubah cara pemerintahannya".

Baca Juga: Tiongkok Berambisi, Demi Menyatukan Daratan Tiongkok, Semakin Agresif Menekan Lawan Sengketanya

"Pengunduran diri seorang anggota parlemen atau menteri tidak cukup, seluruh pemerintah harus mengundurkan diri jika tidak dapat membantu negara pulih," kata dia dalam khotbah Minggu.

Pada hari yang sama, Menteri Penerangan Manal Abdel Samad mengatakan dia mengundurkan diri dengan alasan ledakan dan kegagalan pemerintah untuk melakukan reformasi.

Puluhan orang terluka dalam protes pada Sabtu, yang terbesar sejak Oktober ketika ribuan orang turun ke jalan untuk memprotes korupsi, pemerintahan yang buruk, dan salah kelola.

Baca Juga: Bill Gates : Tes Covid-19 di AS Hanya Sampah, Buang Uang Percuma

Sekitar 10.000 orang berkumpul di Martyrs 'Square, yang diubah menjadi zona pertempuran pada malam hari antara polisi dan pengunjuk rasa yang mencoba mendobrak penghalang di sepanjang jalan menuju parlemen. Beberapa demonstran menyerbu kementerian pemerintah dan Asosiasi Bank Lebanon.

Para pengunjuk rasa melawan lusinan tabung gas air mata yang ditembakkan ke arah mereka dan melemparkan batu dan petasan ke polisi anti huru hara, beberapa di antaranya dibawa ke ambulans. Seorang polisi tewas.

Halaman:

Editor: I Ketut Subiksa

Sumber: ANTARA


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X