Sejarah : NATO

- 5 Agustus 2020, 18:30 WIB
Penandatanganan Perjanjian INF /

RINGTIMES BALI - Sering dikatakan bahwa Organisasi Perjanjian Atlantik Utara didirikan sebagai tanggapan atas ancaman yang ditimbulkan oleh Uni Soviet. Ini hanya sebagian benar. 

Faktanya, penciptaan Aliansi adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk melayani tiga tujuan: menghalangi ekspansionisme Soviet, melarang kebangkitan militerisme nasionalis di Eropa melalui kehadiran Amerika Utara yang kuat di benua itu, dan mendorong integrasi politik Eropa.

Buntut dari Perang Dunia II adalah, melihat banyak bagian dari Eropa hancur dengan cara yang sekarang sulit untuk dibayangkan. Sekitar 36,5 juta orang Eropa tewas dalam konflik itu, 19 juta di antaranya warga sipil. 

Baca Juga: Menjijikan, Santap Nugget dari Mc'D Bocah Ini Tersedak, Ibunya Temukan Kain Masker Wajah

Kamp-kamp pengungsi dan penjatahan mendominasi kehidupan sehari-hari. Di beberapa daerah, angka kematian bayi adalah satu dari empat.

Jutaan anak yatim piatu berkeliaran di puing-puing bekas kota metropolis yang hancur. Di kota Hamburg di Jerman saja, setengah juta orang kehilangan tempat tinggal.

Selain itu, Komunis yang dibantu oleh Uni Soviet mengancam pemerintah terpilih di seluruh Eropa. Pada bulan Februari 1948, Partai Komunis Cekoslowakia, dengan dukungan rahasia dari Uni Soviet, menggulingkan pemerintah yang terpilih secara demokratis di negara itu.

Baca Juga: Apa itu Amonium Nitrat, Diduga Penyebab Ledakan di Lebanon ?

Kemudian, sebagai reaksi atas konsolidasi demokratis Jerman Barat, Soviet memb

lokade Berlin Barat yang dikuasai Sekutu dalam upaya untuk mengkonsolidasikan kekuasaan mereka di ibukota Jerman.

Halaman:

Editor: Ngakan Nyoman Anom Suardana


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

X