Pasca Pandemi, Jumlah Orang Ekonomi Mapan di Gianyar Hanya 13.600 KK

- 13 Juli 2020, 17:56 WIB
FOTO : Bupati Gianyar, I Made Mahayastra (tengah) pada saat ditemui di Kantor Bupati Gianyar, Senin (13/7/2020). /

RINGTIMES BALI - Pasca mewabahnya pandemi Covid-19, dari total 110 ribu Kepala Keluarga (KK) di Kabupaten Gianyar hanya 13.600 KK yang ekonominya masih mapan.

Hal ini dikarenakan melemahnya ekonomi masyarakat akibat Covid-19, hal ini diungkapkan oleh Bupati Gianyar, I Made Mahayastra, Senin (13/7/2020).

Baca Juga: Nenek Klaster Kalikah dan Empat Pasien Sembuh

Menurut Mahayastra, 13.600 KK dengan ekonomi yang mapan tersebut sudah diluar dari yang berprofesi sebagai Polri, TNI, serta ASN. KK dengan ekonomi mapan ini tersebar di sejumlah Kecamatan di Kabupaten Gianyar, namun yang paling banyak adalah di Kecamatan Sukawati.

"Di Kecamatan Sukawati terdapat 5.000 KK yang dikategorikan dengan ekonomi mapan, dimana ini berdasarkan data musyawarah desa (Musdes). Jadi, ini Desa yang menentukan," ujarnya.

Baca Juga: Astaga, Bayi dan Ibu Hamil di Jembrana Positif Covid

Setelah di Kecamatan Sukawati dengan 5.000 KK ekonomi mapan, disusul oleh dua kecamatan yakni Kecamatan Gianyar dan Kecamatan Ubud. Berdasarkan data Musdes ini, dipergunakan oleh Pemkab Gianyar sebagai acuan ketika menggelontorkan bantuan sembako tahap kedua ini pada, Jumat (17/7/2020) mendatang.

Baca Juga: Relisasi Belanja 2019 Sesuai Harapan, Seluruh Fraksi di DPRD Gianyar Menerima LKPJ 2019

"Terdapat sebanyak 28 ribu KK yang akan mendapatkan bantuan sembako dengan nominal masing-masing sebesar Rp 400 Ribu per KK. Nanti, kalau ada yang masih bilang kok saya tidak pernah mendapatkan bantuan maka harus ditanyakan terkait mereka masuk dalam daftar masyarakat mapan atau tidak," kata politikus asal Desa Malinggih Payangan ini.

Selain itu, yang sebelumnya sudah mendapatkan bantuan baik Bantuan Langsung Tunai (BLT), sebagai anggota Polri, TNI, serta PNS dan pensiunan tidak akan mendapatkan bantuan sembako.

Halaman:

Editor: I Dewa Putu Darmada


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X